HUJAN MANIS [Cerita Seks]

Sebenarnya gua sungkan banget nyeritain pengalaman gua yang pertama. Gua berani sumpah, gua belum pernah cerita pengalaman gua ini kesiapapun.
OK, ceritanya gini… Gua ini anak sulung dari keluarga yang lumayan kaya di Surabaya. Gua masih SMU kelas 2,tapi gua udah sangat mandiri. Bokap gua jarang sekali ada dirumah. Beliau selalu sibuk dengan urusan bisnisnya. Sementara adik
dan nyokap gua ada di Jakarta. Jadi gua lebih sering sendirian di rumah… Ya nggak sendirian betul, ada dua pembantuperempuan, satu pembantu laki-laki, satu sopir, sama satu satpam. Gua punya temen deket yang juga sekaligus saudara sepupu
gua. Dia cantik sekali. Sebut saja namanya Rita. Rambutnya hitam lebat dan panjangnya kira-kira sebahu. Tubuhnya nggak terlalutinggi, 160 cm. Berat badannya 50 kg. Bodynya ideal sekali. Dadanya cukup besar untuk ukuran anak SMU kelas 2. Teruskulitnya putih mulus en menggairahkan. Sebenarnya gua juga naskir berat sama sepupu gua ini. Cuman gua malu kalo pacaransama Rita, gua kan saudaranya, gua juga udah punya cewek. Bagi orang lain, hubungan kita ini memang sangat asyik. Bokap dan nyokap Rita emang terkenal sangat over protecting terhadapRita. Rita nggak boleh berhubungan macem-macem dengan cowok. Nggak heran kalau sampai sekarang Rita belum pernahpacaran serius dengan seorang pun. Tapi gua udah kenal banget sama bokap en nyokap Rita. Mereka udah percaya seratuspersen sama gua… Maklum gua keponakannya. Rita sendiri juga gitu. Dia pasti butuh cowok untuk perlindungan, cerita, berbagaikesenangan dan kesusahan. Dan dia melampiaskan hal itu sama gua. Dia sering minta dianter-anterin kemana-mana, beli inilah,beli itulah. Singkat kata, hubungan kita memang seperti pacaran.Seperti biasa, setiap hari Rabo en Sabtu saya harus njemput Rita di tempat kursus Inggrisnya. Kebetulan hari itu hari sabtu,Waktu itu gelap banget, mendung dilangit seperti mau jatoh aja. Jam 1/2 enam sore, akhirnya Rita keluar bareng Vina, temenbaiknya. gua diminta Rita nganterin Vina dulu sebelum nganterin dia. Kebetulan waktu itu gua lagi nggak ada kerjaan. Jadi OKlah…Rumah Vina ada di wilayah Delta Sari Baru, kompleks perumahan yang cukup elit di Surabaya. Rumahnya gede juga. Kitabertiga masuk kerumah, ngobrol-ngobrol, bercanda… Kira-kira jam 1/2 delapan malem, bokap en nyokap Vina keluar, adakeperluan katanya. Mereka sudah kenal baik sama Rita dan gua, jadi nggak ada pikiran aneh-aneh deh. “Reno (bukan namasebenarnya), jagain Vina ya !” kata sang bokap. Gua sih OK – OK aja… Vina kan juga cukup lumayan lah. High Avarage !
Setengah jam kemudian, Rudi, pacar Vina dateng. Suasana jadi tambah rame en mengasyikkan. Rita sih udah pengen pulang, tapiVinanya mohon sama Rita biar nggak cepet pulang. “Udah Rit, telpon aja, bilang nginep dirumah gue” bujuk Vina. Sampai agaklama dibujuk, akhirnya Rita setuju untuk nginep dirumah Vina. Nyokap Rita juga udah ditelpon, dan udah ngijinin Rita tidurdirumah Vina.Jam sembilan malem, Rita minta sama gue untuk dianterin jalan-jalan… Alasannya sih rasional, nggak enak sama Rudi en Vina.Gua setuju. Nggak lama kemudian kita berdua udah melaju dengan mobil Panther gua.Gua inget betul, waktu itu gerimis rintik-rintik mulai turun, nggak lama kemudian hujan pun turun. Kita muter-muter didaerahDeltasari yang sepi. Sepanjang perjalanan kita mbicaraain yang nggak-nggak tentang Rudi dan Vina. “Mereka pasti udah mulaimacem-macem” kata Rita. Sebenarnya waktu itu gua juga ada pikiran yang nggak-nggak sama Rita. Gua lihat dia pake baju tinywarna biru, celana jeans balel yang kegedean, pokoknya sexy banget. Apalagi cara bercandanya sama gua emang asoy banget.Kelikitikin lah, peluk-pelukan lah, pokoknya bisa mbangunin si Johnny. Gua jalanin Panther gua pelan-pelan, sambil gua puter
lagu-lagu slow rekaman gua, trus gua juga mberaniin diri nyubit-nyubit dia, ngelus rambutnya, wah kita bener-bener enjoy.
“Wah, dingin ya” kata Rita tiba-tiba. “Mau gua angetin” jawab gua sambil bercanda. “Angetin gimana sih ?” godanya. Gua cumanketawa aja. Tapi dia terus nggoda gua. Tangannya yang imut mulai nggerayangin pipi gua… Gua bener-bener nggak sadar apayang terjadi, gua pikir watu itu cuman mimpi aja. Tau-tau dia udah nyiumin leher, en megangin si Johnny. Kontan aja gua rem ituPanther. Gua yang udah terangsang – Sangat terangsang, mulai nyiumin bibirnya. Kita saling mengulum, menghisap, dan mengadulidah. Sungguh nggak bisa dibayangin… gua bisa ngelakuin begituan sama dia, padahal kalau sama cewek gua paling-paling cumangandengan en pelukan. gua emang sering nonton BF, baca buku porno, dan ngelakuin coli. Cuman gua belum pernah kepikiranuntuk ngelakuin hal ini. Emang, rasanya nikmat banget.Sambil ciuman, dia mulai megang-megang si Johnny, bahkan mulai berani mbuka resleting gua. Gua juga udah nekat banget. Jadigua beraniin untuk ngerempon dadanya yang kenyal itu. Terus gua minta dia untuk mbuka kaos tinynya. Rita emang sangatpenurut sama saya… Dia mbukain bajunya, sekaligus branya. Wah, gua benar-benar sudah kesetanan. Gua dorong jok depanPanther gua kebelakang, sampai dia bisa tidur terlentang diatasnya. Trus gua mulai nyiumin dadanya. “Sssssshhhh” erangnya rintih.Putingnya yang berwarna pink itu gua kulum abis. Gua mainin sama lidah gua. Gua bisa denger suara nafasnya yang memburu.Aroma Shower to Shower Morning Fresh menambah nafsu gua untuk njilatin dada Rita. Tangannya megangin pinggiran jokmobil, bibirnya digigit-gigit sambil ngeluarin suara yang sensasional dengan nyebutin nama gua pelan. “Geli… Geliiiii !” katanya.Puas ngempotin dada si Rita. Gua dorong jok depang kebelakang, sampai ada ruangan yang cukup diantara Dashboard kiri samajok kiri. Gua lompat ke tempat itu, trus nyiumin bibir Rita yang sexy sambil meraniin untuk melorotin jeansnya. “Rit, gua lepas ya?” ijin gua. Rita cuman ngangguk pelan. Gua sempet ngeliat mata Rita yang mulai merah… Mungkin dia ngerasa nyesel. Tapi guayang udah kesurupan setan jadi bener-bener liar. Gua buka semua baju gua, sampe Johnny gua yang kekar en perkasanunjuk-nunjuk kearah memek si Rita. Rita yang ngeliat sempet kaget. “Wih besar banget no” komentarnya. Gua cuman ketawakecut. Gua pelorotin jeans Rita. Gua lihat CD Rita udah basah, ada noda basah dibagian vaginanya. Itu mbuat belahan vagina Ritabener-bener keliatan. Gua bener-bener udah nggak tahan masukin Johnny gua kedalam lubang memeknya Rita. Jadi gua pelorotaja CD-nya. “Jangan no, jangan, udah segini aja” pintanya. Dia nyoba untuk bangun, tapi gua dorong kebelakang. Gua mulaimainin memek Rita. Gila, memeknya masih sempit banget, mana jembutnya jarang lagi. Gua emang masih rookie… Nggak tauapa-apa. Gua nggak tau ini yang namanya perawan atau kagak gua nggak perduli, yang penting gua bisa menikmatinya. Pertamagua masukin telunjuk gua kedalam lubang memeknya, sementara tangan yang satu lagi ngesek-ngesek itilnya. “Aduh… Aduh…”
Rita cuman bisa bilang gitu aja. Gua ngeliat dia udah mulai nangis. Tapi gua nggak perduli. Kan dia duluan yang mulai. Gua majumundurin telunjuk gua, sambil sekali-kali nyiumin pipi Rita, kening, bibir, dagu, dan semua bagian diwajahnya. Kira-kira lima
menit memeknya gua mainin seperti itu, Rita mulai aneh. Dia mulai nggeliat-nggeliat, kakinya dilurusin sampai nendang dashboardmobil gua, terus dia mulai njerit-njerit. Emang waktu itu hujan deres banget, suara jeritan Rita nggak bakal didenget sama seluruhpenduduk Deltasari, cuman gua khawatir aja. Gua berhentiin deh permainan gua, gua pegang pipinya, terus gua ciumin bibirnya.Tapi dia malah aneh… “Ayo no, terusin-terusin, nggak tahan… nggak tahan…” rintihnya. Gua bener-bener nggak tau harusngapain, tapi gua lihat dia sensasional sekali. Nafasnya memburu, dadanya mengetat en membesar, kakinya nendang-nendangdashboard, tangannya megangin jok pinggiran jok mobil, sambil ngangkat badannya. Wah gua bener-bener nggak tahan. Guabuka selangkangan Rita, sampe memeknya mbuka lebar. Trus gua bimbing si Johnny untuk masuk kedalam memek Rita. Wahtapi ternyata Johnny gua nggak muat… Kepala Johnny gua aja nggak bisa masuk. “Masukin, masukin !” perintah Rita kasar.Kontan aja gua paksain masuk. Gua dorong Johnny gua kedalam memek Rita… Bless ! “Akhhh !” teriak Rita. Gua dorong terusJohnny gua sampai mentok kedalam memek si Rita. Rita cuman bisa meronta-ronta. Kaki dan tangannya mukulin apa aja yangaja. “Sttt… Nanti ada orang-orang gimana ?” bujukku. Akhirnya Rita bisa agak tenang. Sambil terisak-isak dia bilang kalo diakesakitan. Gua biarin dulu Johnny gua didalam memek Rita. Terus gua belai-belai rambutnya, gua usap keringatnya, terus guaciumin bibirnya. “Gimana Rit ?” tanyaku. Dia diem aja. “Boleh gua terusin nggak ?” tanyaku lagi. “He-eh… Tapi pelan-pelan ya…”jawab Rita lembut. Seperti yang pernah gua liat di BF-BF, biasanya orang menggenjot-genjot penisnya maju mundur. Gua juga
ngelakuin hal itu sambil megangin perut Rita. Rita cuman pasrah, tangan dan kakinya tergolek lemas, matanya terpejam, airmatanya mengocor kayak cairan di memek Rita, sesekali terdengar isakan dan erangan yang mempermanis suasana. Rasanya
nikmat sekali, Johnny gua serasa diurut-urut. Aroma yang ditimbulkan juga khas banget… Gua suka banget. Akhirnya gua bisangerasain kalau peju gua udah mau keluar. Gua percepat gesekan didalam. Gua minta Rita untuk mbuka mulutnya, seperti biasadia menurut walaupun tanpa semangat. Gua cabut Johnny gua, trus gua naik ke kepala Rita, gua masukin Johnny gua kedalammulutnya, gua pegangin pipinya dan gua katup mulutnya. Crot… Crot… Crot… Johnny gua muntah-muntah deh. Rita yang kagetlangsung bangun terus muntahin peju gua dijok mobil… Yahh… Kotor deh.
Seperempat jam kemudian kita udah sama-sama tenang. Gua tanya gimana rasanya, dia jawab sakit. Terus gua tanya dia maubeginian lagi nggak, dia cuman diem. Terus gua tanya kapan kita bisa beginian lagi, dia juga diem. Gua elus rambutnya yang
lembab keringat, terus gua cium pipinya. Gua bisikin gimana kalau dia tidur dirumah gua. Ntar kita bisa main begituan sampaipagi. Dia cuman tersenyum, terus ngangguk. OK. Gua jalanin Panther gua pulang. Dirumah gua bertarung habis-habisan sama dia.
Gua stelin dia BF-BF terbaik gua. Gua jilatin memeknya, dia juga ngisepin Johnny gua, wah pokoknya seru banget. Paginya kitamandi bareng. Sampe sekarang kita udah sering banget ngelakuin hubungan tersebut. Gua nggak pernah berani ngeluarin peju guadidalem, takut mbelending !

This entry was posted in Cerita Dewasa. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s